“Now faith is the substance of things hoped for, the evidence of things not seen” -Hebrews 11:1, KJV

Faith atau bahasa sini nya iman..Ngomong masalah yang satu ini emang gampang-gampang susah, sama hal nya juga sama praktek nya yang keliatan nya gampang tapi seringkali kita nemuin hambatan buat nglakuin nya. Padahal definisi dari ayat pembuka di atas sooo simple, dasar  dari segala yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kelihatan. G ga akan bilang bahwa mentang-mentang diambil dari Alkitab terus iman itu harus kepada Tuhan,nope, bahkan Alkitab juga ga nyebut secara spesifik kalo iman itu harus kepada Tuhan doank, meskipun kalo kita baca terusannya itu cerita tentang para saksi iman kepada Tuhan. BUT, jangan anggap sepele dulu karena kepada siapa kita beriman itulah juga yang bakal nentuin bagaimana hasil akhirnya nanti. Inget, kalo iman itu adalah dasar dari segala sesuatu. Yang nama nya dasar bakal nentuin bagaimana kita nglakuin sesuatu dan bagaimana hasil akhirnya nanti, so be wise then..

Selanjutnya, g mau share soal konsep iman yang sepertinya oke tapi sebenernya kurang tepat juga kalo dipikir-pikir. Banyak dari kita semua ngerasa dengan kita beriman kepada Tuhan itu udah cukup. Big mistake !! Emang iman itu penting, essential, but something won’t happen just like that.. Contoh simple nya gini deh, ibarat kita mau ngebangun rumah tapi kita cuma bikin fondasi nya doank apa bakaln jadi rumah? Sampe neraka pasang AC juga kaga bakalan beres itu rumah! Seringkali kita ngerasa kalo udah punya iman, God will do the rest and everything will be OK..  G setuju sampe yang yang God will do the rest, but after we do something first! Yakobus 2:20 bilang “Hai manusia bebal, maukah engkau mengakui sekarang, bahwa iman tanpa perbuatan adalah iman yang kosong?” Terus gimana donk? Kan itu bagian nya Tuhan, kita hanya perlu berdoa dan percaya kalo Dia mampu? Well lanjutin baca nya, di ayat 22 bilang gini “Kamu lihat,bahwa iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna.” so, start do something based on your faith!

Perbuatan apa yang bisa dilakukan? Banyak kok.. di tengah kondisi bangsa yang kaya gini justru banyak membuka kesempatan buat kita semua buat nglakuin sebuah perkara nyata sebagai bukti dan saksi iman kita.. Ga usah ngbayangin jauh-jauh ke Yogyakarta buat bantu korban Merapi (tapi bkan berarti salah loh), liat aja sekitar kita.. Banyak orang yang lagi susah di jaman kaya gini, jangan cuma berdoa buat mereka tapi mulai cari tau apa yang mereka butuhin dan penuhin itu.. Kalo pada bilang, gila mana sanggup g menuhin kebutuhan makan mereka tiap hari, g aja pas-pas an gini, g cuma mau bilang YOU ARE NOT THE ONLY PERSON LIVE IN THIS WORLD!! Mulai bentuk kelompok yang punya satu hati, satu visi buat nglayanin sesama, be creative.. Kalo pada bilang itu masih terlalu sulit, bantu seseorang yang l kenal dulu deh.. Setiap orang pasti punya kebutuhan yang ga bisa dia penuhin sendiri, contoh nya, salah satu temen lo lagi patah hati. Jangan cuma bilang iya nanti aku doain deh biar masalah kamu cepet beres.. Ya g akuin itu penting juga tapi apa yang dia perlu itu sebenernya kan dukungan, hiburan, seorang temen yang mau dengerin dan ngertiin perasaannya dia, dan itu bukan sesuatu yang mahal kan buat kita kasih? Mulai lah menjadi seorang saksi iman yang memberi dampak nyata dalam kehidupan sekitar kita supaya iman kita jadi iman yang sempurna, bukan sekedar iman yang kosong

 

– be grateful, be faithful, be careful –