Setelah lama ga nulis, alias ga sempet mikir mau nulis apaan akibat disibukkan dengan orang-orang yang sok sibuk menjelang akhir taun ini, hari ini g kepikiran satu hal yang cukup mengusik ketenangan hari-hari g di tengah rimba ini. Change, perubahan. To be honest, g kepikiran hal ini karena melihat kenyataan di tempat kerja g yang kata nya lagi mau bikin perubahan (we’ll see about that), kenapa seh berubah?apa penting nya? gimana cara nya? perlu bumbu apa aja? (lho??) Let’s get started then!!

Kenapa seh kita perlu berubah? The most simple answer is, because all things aorund us also changed.. Ya, kita berubah hanya karena kita harus menyesuaikan dengan keadaann lingkungan yang selalu berubah juga. Kita bakal left behind (kata kajur g dulu) kalo kita tetep jalan di tempat sementara dunia sekitar kita  bergerak dengan dinamis nya. Emang ga jaminan juga kita berubah terus otomatis kita bisa ngikutin pergerakan yang terjadi di sekitar kita, but at least it’s better than nothing. Kita berusaha ngikutin aja belum tentu bisa survive apalagi cuma diem and do nothing?? Tapi kita juga  perlu menetapkan ke arah mana kita mau berubah, karena ga semua perubahan itu baik dan berguna. Lihat sekeliling kita, tentuin mau ke mana tujuan kita, dan apa yang kita punya dan apa yang  perlu kita sesuai kan untuk bergerak ke arah tujuan tersebut.

Trus apa kita harus menunggu dan ngikutin lingkungan berubah baru kita berubah??  Sometimes yes, tapi buat g kita juga perlu melakukan perubahan untuk membuat lingkungan kita itu berubah juga. See the different? We changed to change other. Dan sebelum kita menuntut orang lain untuk berubah, kita harus bisa berubah duluan. Nah ini dia yang susah, karena sering nya kita bilang ke sekeliling kita “We must change guys!!” tapi kita sendiri ga tau gimana cara nya ato lebih parah lagi kita menyuruh orang berubah padahal kita sendiri tetep sama!!  Untuk kasus ini, kita emang perlu satu hal yang mendasar kalo kita mau berubah dan membuat perubahan, KOMITMEN.. Satu hal yang gampang untuk kita ucapin tapi ternyata ga segampang itu praktek nya karena komitmen ini seringkali minta tumbal alias butuh pengorbanan buat mempertahankannya. Susah nya lagi, human nature kita yang cenderung untuk berada di zona nyaman kita dan ga mau susah.  Tapi kebayang ga, kalo kita ga berani bayar harga buat komitmen itu selama nya kita ga bakalan jalan di tempat, dan juga ada efek samping ke sekeliling kita yaitu mereka pun bakal bilang “Ngapain g berubah, toh yang punya ide aja adem ayem..” Nah susah kan kalo udah gini? Lingkungan kita bakal ter demoralisasi dan secara ga langsung juga punya efek balik yang sama terhadap diri kita.  In  the end, we all left behind…

Just like a car need fuel, we need commitment to  change and make a change..

-be grateful, be faithful, be careful-