Akhir nya , semua rangkaian kegiatan peringatan World AIDS Day 2010 beres juga, start dari Mei 2010 (bahkan sebelum g ada di sini) sampai akhir nya puncak acara kemaren tanggal 5 Desember 2010. Well, meskipun g baru ikut ‘sibuk’ di acara terakhir ini banyak banget hal yang positif, membuka mata dan pandangan g lebih luas lagi. Tentang AIDS itu sendiri (yang mungkin nanti g bahas nya), tentang kebersamaan, tantangan, tentang persahabatan. Waktu acara pembubaran panitia tadi, acara nya tuh puter dokumentasi perjalanan Indonesia Business Coalition on AIDS (IBCA) dari awal mula bergerak sampe nyampe di tanah Papua ini dan buka chapter Papua. Tentu nya ga ketinggalan acara puncak kemaren. Nah, di sela-sela pemutaran video itu ada sebuah tulisan yang bikin g terhenyak, “Sahabat adalah keluarga yang kita pilih” Jujur aja tulisan sederhana ini punya ‘efek’ buat g, iya juga ya..

Sahabat, sebuah sosok yang selalu ada, saling mendukung, saling berbagi.. Sahabat, sebuah ikatan perasaan yang lebih dari sekedar kuat, dan g pun sangat setuju kalo sosok sahabat itu adalah keluarga lain kita di luar keluarga inti kita, ayah kita, ibu kita, kakak atau adik kita, yang udah Tuhan kasih sebagai tempat kita tinggal. Bahkan ga jarang g temuin, kalo sosok sahabat itu terkadang lebih dari keluarga kita sendiri, yang simple aja deh kalo kita lagi pada ‘mentok’ ga bisa cerita sesuatu sama keluarga ke mana kita pergi? Ke sahabat kita.. Saat semua keluarga seperti nya ga ngerti apa yang kita rasain, sahabat yang baik selalu mendukung kita.. Mau lagi susah, mau lagi seneng semua ditanggung dan di rasain  bareng.. for me, they’re more than family!! Dan lebih gila nya lagi, kita bisa milih mereka! Punya keluarga aja udah seneng banget apalagi bisa milih siapa yang bakalan jadi  keluarga kita. WOW!! Berbahagia deh semua orang yang punya sebuah sosok yang nama nya sahabat ini karena ga semua orang bisa ketemu sama sahabat nya, and when you have it don’t ever let them go karena mungkin kita belum tahu kapan mereka bakal sangat berarti di hidup kita semua sementara mereka selalu ada buat kita semua kapan pun.

Sedikit dari WAD 2010, sahabat itu sangat dibutuhin banget buat para penderita AIDS atau ODHA. Sahabat yang senantiasa mendampingi dan tentunya ga memandang mereka sebagai komunitas ‘kotor’. ODHA juga manusia, yang mungkin agak kurang beruntung kalo di bandingin kita semua. Bukan berarti kalo udah kena HIV/AIDS mereka ter degradasi dari harkat nya sebagai manusia. Sahabat mereka perlukan untuk bisa jadi motivator supaya mereka tetap punya semangat hidup, hidup secara normal dan produktif seperti layak nya manusia lain nya.

-be grateful, be faithful, be careful-