Pulang dari kantor kemaren, g bareng sama temen-temen kerja perhi ke Timika buat makan malemsoal nya semua lagi bosen sama makanan yang disediain perusahaan. Setelah makan-makan, kita semua pergi ke bengkel, kebetulan temen-temen g ini penggila moto cross. Berhubung status g yang hana penumpang yah kepaksa ikut deh, walaupun sebenernya g ga gitu suka sama moto cross karena g lebih suka motor soprt alias moge..Setelah hampir 1 jam lebih ngobrol ngalor ngidul sama mekanik begnkel soal motor akhir nya kami pulang karena udah malem juga, dan semkain malem makin bahaya kalo jalan balik ke Kuala Kencana. Di perjalanan kami pun ngobrol-ngobrol soal beli motor, temen g ini lagi bingung mau beli motor tapi dia lagi persiapan buat married juga. Nah, dari situ pembicaraan jadi nyerempet ke obrolan tentang keluarga terus tiba-tiba temen g itu nyeletuk gini “Eh l tau ga suami itu kepanjangan nya apa?” Well, dengan bingung g jawab kalo g ga tau. “Siap Untuk Anak Maupun Istri” Hahahaha, this what I called meaningful joke!!

Sesuai panggilan nya seorang suami emang kudu nya selalu ada buat keluarga nya. Selalu melindungi, jadi pemimpin yang baik dan juga jadi role model yang baik juga buat keluarga nya, selain tentu nya jadi penafkah utama keluarga. Tanggung jawab yang keliatan nya berat, saking berat nya sampe banyak suami-suami yang masa bodoh sama peran nya dan cuma pake kekuasaan nya aja.. Padahal Tuhan bikin posisi suami itu sangat tinggi, bahkan di samakan dengan posisi Tuhan sendiri di tengah-tengah jemaat, yaitu sebagai kepala (Efesus 5:23). Para suami juga Tuhan perintahin buat selalu mengasihi istri nya seperti Tuhan mengasihi jemaat nya, alias teladan pengorbanan Kristus untuk jemaat nya di kayu salib (Efesus 5:25),  mengasihi istri nya seperti tubuh sendiri, dan hanya orang ‘sakit’ yang mau menyakiti tubuh sendiri kan? (Efesus 5:28-29) Selain itu seorang suami juga dituntut untuk bisa jadi pemasok ‘air’ dan ‘firman’ buat keluarga nya. Dari pengertian yang  g dapet seh, kedua nya ini berhubungan dengan penyegaran. Sifat air yang menyegarkan secara jasmani alias selalu membawa ketenangan,kedamaian, ketentraman bagi pasangan nya dan juga firman yang senantiasa menyegarkan rohani nya, memberikan kekuatan,  membangun iman diri nya dan juga pasangan nya. Nah, kata firman Tuhan di Efesus 5 ini suami harus bisa menyediakan ‘air’ dan firman supaya dia senantiasamenempatkan sang istri di hadapannya dengan cemerlang dan tanpa cacat dan juga supaya sang istri nya bisa ngjalanin hidup yang kudus dan tidak bercela. Intinya adalah sebelum sang suami menuntut istri nya buat hidup tak bercela, dia sendiri yang harus ada pemulihan. Soal nya mustahik buat bisa nyediain ‘air’ kalo diri sendiri aja kekurangan, ga mungkin juga nabur firman kalo diri sendiri aja kaga ngarti barang apaan firman itu.

Gimana soal hubungan sama anak-anak? Tenang, yang satu ini juga ga luput dari perhatian Tuhan. Di Efesus 6:4 tertulis “Dan kamu, bapa-bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anakmu, tetapi didiklah mereka dalam ajaran dan nasihat Tuhan.” See, it’s so brief!! Jangan bikin anak-anak malah balik marah kepada seorang ayah saat sang ayah sebenernya mau mendidik anak-anak nya. Sering banget g liat seorang bapak marahin anak nya sampe g aja pengen nonjok tu bapak. Sadar lah, mungkin saat itu anak-anak masih kecil dan ga punya keberanian dan kekuatan untuk nglawan tapi saat mereka udah ngerasa jenuh, bosan, dan ga sanggup lagi menahan sakit hati nya mereka akan membalas semua itu dengan cara yang jauh lebih menyakitkan hati para ayah yang sejak dulu menyakiti hati anak-anak itu. Revenge always more destructive.. Satu lagi yang terpenting, jaga kelakuan! Di mata setiap anak, mau cewe ato cowo, orang tua adalah sosok role model mereka kagumi. Meskipun mereka tahu kalo orang tua mereka itu ga sempurna, orang tua itu selalu perfect di mata seorang anak. Apa jadi nya kalo sosok yang begitu mereka kagumi dengan santai nya merebut image tersebut dari sang anak dengan kelakuan nya sendiri. And trust me, once you broke that image there won’t be any second chance. Jadi, kalo setiap ayah pengen anak nya jadi yang terbaik, mulai lah dengan jadi ayah yang terbaik buat mereka. Jangan hancurkan harapan nya, jangan kecewakan hati nya. Didik dan perlakukan mereka sebagaimana Tuhan juga udah mendidik kita dan mengasihi kita selama hidup kita.

Jadi lah suami yang S.U.A.M.I , dan mumpung perjalanan g masih jauh buat dapet gelar itu I promise to keep learning so I can be what I write in this note at that time… hehehe

-be grateful, be faithful, be careful-