1.30 am waktu Papua, masih keingetan obrolan ringan di kantor sore tadi. Ga jauh”, masih seputar judul di atas seh tapi one thing that make up my mind. We start a new familiy not because of love, but because we are ready to..

Persepsi orang selama ini, yang g tangkep, keluarga itu adalah loop terakhir dari jatuh cinta dan punya pacar. Tapi apakah kaya gitu? GA SETUJU!! Tapi bukan berarti itu salah, karena tetep kita juga harus mempertimbangkan si benda bodoh yang namanya cinta itu. Simple nya, emang kita mau hidup bareng sepanjang sisa umur kita sama orang yang sama sekali ga kita cintai? hahahaha, at least it’s not my option.. Tapi apakah cuma modal cinta doank? NO!! Emang nanti keluarga kita mau dikasih makan cinta? makan tuh cinta sampe kenyang!! hahahaha.. Temen kantor g selalu bilang, bentuk keluarga saat kita siap secara mental, spiritual, dan finansial, jangan karena alesan laen di luar itu.

Siap secara mental. Ini yang g bilang salah satu faktor penting karena saat kita mutusin buat ngbangun sebuah keluarga dan meminta seseorang menjadi pasangan hidup kita, kita bakal menjalani sebuah kehidupan yang totally different dari kehidupan kita selama ini. Siap ato ga hidup sama pasangan hidup kita dengan menerima semua kekurangan nya? Siap ga untuk selalu menjadi diri sendiri, tanpa ada polesan agar terlihat baik di depan pasangan? Siap ga untuk berkorban buat keluarga?  Mau ga nggeser prioritas hidup kita dan menempatkan keluarga di urutan ke dua setelah Tuhan? Siap ga untuk menjadi seorang role model bagi anak-anak kita? Itu baru garis besar nya doank, dan percaya lah masih banyak hal di luar itu yang harus kita adjust, terima atau bahkan kita korbanin buat keluarga kita. Oiya, satu lagi yang penting neh..mau ga kita nglupain semua masa lalu kita dan masa lalu pasangan kita seburuk apa pun itu? Banyak orang yang mikir, lebih baik dia ga tau deh kalo g dulu itu… Don’t ever think about it, mate!!  Masa lalu itu bakal selalu menghantui hidup kita selama nya kalo kita ga pernah mau jujur sama pasangan kita. Juga sebalik nya, kalo kita bilang kita siap buat ngjalanin kehidupan berkeluarga sama pasangan yang kita pilih kita juga harus siap untuk menerima semua masa lalu dia seburuk apa pun itu dengan tidak mengubah pandangan dan penilaian kita tentang dia  and never ever mentioned or considered it in the future.

Siap secara spiritual. Kalo soal yang satu ini g balikin ke agama masing” lagi karena mungkin ga semua konsep tentang keluarga ini sama. Tapi yang jelas kalo dari agama g, saat kita mau  membangun sebuah keluarga kita harus yakin apakah pasangan kita itu adalah pasangan yang emang Tuhan pilih buat jadi penolong kita yang sepadan? And it’s mean everything, sekali kita salah efek nya itu seumur hidup. Dan yang terakhir, siap secara finansial. Kita ga bisa mungkir kalo dalam kenyataan nya hidup itu perlu uang. Hidup sendiri aja butuh uang apalagi bawa” anak orang? haha.. Pertimbangin kalo kita harus bisa menghidupi keluarga kita, pengeluaran bulanan jadi double dan itu harus. Penghasilan kita setiap bulan bukan lagi menjadi hak kita untuk dipake seenak nya, ada kebutuhan pokok yang harus kita beli, ada tabungan masa depan anak-anak yang harus kita sisihkan, ada porsi buat belanja istri kita (zzz), ada cicilan rumah ato mobil, ada bisnis yang jadi penggerak utama ekonomi keluarga. Semua nya itu ga ada hubungan nya sama kata-kata cinta yang selalu kita obral sama pasangan, hahaha

So, get married when we are ready to, not because of age, not solely because of love, not by accident😉

-be grateful, be faithful, be careful-