Pheww, what a hectic month I have here!! Banyak banget yang terjadi selama sebulan ini, dan jujur aja cuma sedikit yang bisa g anggap menyenangkan, bahkan kalo dipikir cuma 1 kabar doank yang bikin g ‘agak’ happy.. Yup, finally I’ve got words from my supervisor that I’m going to be permanent this year.. Thank you, Lord!!

Sisa nya?? Well, I can say that the past month was one of the hardest times I’ve been through.. Dimulai di awal bulan dimana g mendapat kepastian untuk menghabiskan Natal plus Tahun Baru buat taun ini  (New Year taun depan) di Papua lagi karena belum mendapat fasilitas cuti penuh layak nya karyawan permanen.. hmm, baru pemanasan get ready dude..Lanjut ke minggu ke dua Januari dimana g mendapat kabar yang cukup shocking, rencana buat cuti dan pergi ke sebuah acara musik bareng sama seseorang yang so special mendadak batal untuk alasan yang entah kenapa g dapet kesan bahwa alasan itu bukan alasan sebenernya (dan entah kenapa juga post doi di blog nya seperti menkonfirmasi firasat g ini).. dan yang lebih parah lagi, entah salah apa g ini sampe mendadak komunikasi sama dia pun semakin sulit.. At first I thought she was busy, but later on I know that she’s not that busy though..hahaha.. Belum kelar masalah bunuh membunuh perasaan (lagi, setelah 4 taun), kondisi kantor yang memanas mengikuti trend di Tunisia dan Mesir. Masalah lama soal diskriminasi dan perlakuan istimewa atasan terhadap pihak tertentu, udah nyampe di ubun-ubun dan akhir nya meletus, menghasilkan omongan ga enak setiap hari nya.. Dan lebih hebat nya lagi, g terjebak di antara 2 pihak yang ‘bertikai’ dan semua yang g lakuin jadi serba salah karena menimbulkan praduga  ga enak dari pihak lain dimana pada saat yang sama g dalam posisi yang ga bisa untuk cuma diam dan ga ngelakuin apa-apa..  Then, today something happened again.. Masih tentang someone special, di saat g udah mulai ga peduli dan  mencoba untuk mengubur perasaan g lagi g seperti mendapat konfirmasi untuk segera mengubur nya sampe perut bumi..hahaha, lebayy!! But it’s true, again from her blog yang secara iseng g buka hari ini g akhir nya bisa meraba sekitar 85%  apa yang terjadi.. It’s hurt, not because I have to crucified my feeling again but it’s hurt because she didn’t even told me what happened and just steer clear of me.. Di tengah pressure sekeliling g yang cukup bikin g tertekan, jujur aja ini makin bikin sakit..

But, anyway.. dari semua yang terjadi sebulan terakhir ini g dapet 1 pelajaran.. Seberat-berat nya tekanan, sepahit-pahit nya sebuah kenyataan, seburuk-buruk nya kondisi apa pun, ga ada satu pun yang bisa menghentikan jalan nya kalender..hahahaha.. Yup, seburuk apapun itu ga bakalan  bikin hidup kita berhenti di situ aja. Lebih baik atau lebih buruk nya hidup kita di depan tergantung dari sikap kita  hari ini terhadap semua kejadian yang menimpa kita. Saat kita merasa lemah, lelah dan menyerah maka saat itu juga hidup kita berakhir dan tidak akan pernah menjadi lebih baik. Emang ada saat di mana kita merasa kecewa banget ga bisa dapet apa yang kita pikir adalah yang terbaik buat kita, segala sesuatu nya ga berjalan seperti yang kita mau, tapi bukan berarti kita harus mematok hidup kita  di titik itu karena  bumi masih tetap berputar dan masih banyak yang masih akan terjadi di hidup kita. G ga berani bilang kalo semua di depan itu bakal baik, never, tapi kalau kita mematok hidup kita di titik kekecewaan kita dan membawa nya sepanjang hari-hari kita di depan maka percayalah kalau kita ga bakal pernah ngerasain apa yang baik yang bakal terjadi di depan bahkan hidup hanya akan menambah beban kecewa yang kita bawa-bawa dari masa lalu. Rugi kan?

Life’ still go on, no matter what happened in our life.. it’s depend on us how we go through it..

P.S : hope you won’t broken-hearted again this time..😉

 

-be grateful, be faithful, be careful-